tentang sekarang

Hidup itu rahasia, dan percaya apa enggak, apa yang terjadi dan diri kita yang sekarang itu udah pasti apa yang kita harapkan di masa yang lalu.

Dan itu baru kerasa dan gue sadarin sekarang.

Gue baru inget. Pas SD dulu, kebetulan sekolahnya deket sama SMA gue yang sekarang. Jadi, setiap berangkat ke sekolah, gue pasti ketemu anak-anak berseragam SMA dengan lambang, tulisan dan baju batik khas sekolah gue yang sekarang ini.

SMA gue dulu itu RSBI, dan pasti karena hal itu jadi terpandang dan buah bibir orang-orang daerah sekitar, kan? Kebetulan kakaknya temen-temen gue banyak juga, yang SMA disana. Dan yah namanya juga anak SD, dengan bangga temen-temen gue nyeritain apa yang kakak mereka lakuin di SMAnya itu. Entah pertukaran pelajar, kelasnya yang bagus, dan lain-lain. Tentu saja gue dan teman-teman yang lain ngebayangin dengan perasaan, “iih kereen bangeeet sekolahnya”, dan disitulah gue kepengen dan punya cita-cita buat masuk SMA itu.

Gue juga inget, setiap berangkat sekolah dulu pas SD, kalo ngeliat banyak gerombolan anak SMA gue sekarang ini lagi lewat, gue pernah mikir “Aku bakalan jadi rombongan itu, kok,”. Impian sederhana banget.

Itu terjadi pas gue kelas 4 SD. Kemudian, gue bertambah besar dan masuk SMP. Jujur pas awal-awal SMP gue gak punya tujuan atau masih bingung mau SMA mana. Baru ketika gue kelas 8, gue sadar diri, dan mulai searching dan tanya sana-sini tentang SMA.

Awalnya, gue sempet di tawarin SMA lagi di Tangerang. Kebetulan itu favorit, dan deket banget dari rumah. Gue cuma mengiyakan, karena tekad  gue sebenernya adalah masuk SMA Bekasi, atau malah Jakarta. Setelah gue searching, ternyata di Bekasi ada SMA yang lebih bagus daripada SMA impian SD gue! Dan itu, jaraknya lumayan jauh. Tapi gak apa lah. Sama-sama bekas RSBI, tapi berdiri lebih awal. Yasudah, awal semester 1 kelas 9, gue bener-bener niat mau masuk SMA yang jaraknya jauh itu.

Tapi, semester 2, gue sempet galau. Karena, SMA yang jaraknya jauh itu, udah pasti bakalan ribet dan capek, dan Bokap pasti khawatir (Nyokap juga, tapi dia lebih menyerahkan semuanya ke gue). Kemudian, tiba-tiba aja banyak temen-temen SD gue dulu, banyak yang mau masuk SMA impian SD gue itu.  Jelas gue dilanda kebingungan, dong? Tapi, pada akhirnya gue tetep memfokuskan gue buat tujuan pertama gue di SMP; masuk SMA yang jaraknya jauh itu.

Waktu berlalu, dan selesailah UN. NEM dibagiin, dan Alhamdulillahnya NEM gue nggak kecil-kecil banget. Tapi, ternyata buat masuk SMA yang jaraknya jauh itu, NEM gue terbilang gak cukup, karena gue dari luar kota. Dan gue juga sempet coba apply ke 3 sekolah di Jakarta, yang semuanya terbilang favorit di bilangan Jakarta Timur. Dan pas pilihan ketiga gue keterima. Dan lagi-lagi, itu nggak gue ambil karena alasan jarak. Dan pada akhirnya, gue beralih ke pilihan terakhir gue pas SMP, SMA gue yang sekarang ini.

SMA gue yang sekarang ternyata sekolah impian gue pas SD, dan sekolah pilihan terakhir gue pas SMP.

Di SMA gue yang sekarang ini juga, gue jadi tau omongan dari luar tentang SMA yang jaraknya jauh itu. Kemudian, gue bisa lebih menghemat dan gak kecapekan karena jaraknya SMA yang sekarang ini bisa dibilang lumayan deket.

Hidup itu rahasia.

Gue juga inget, doa apa yang pas SD gue ucapin buat harapan di SMP (gue pernah menulis di sebuah kertas. Dan setelah beres-beres kamar lama, kertas itu ternyata ada), dan lucunya, itu juga kejadian. Dan, gue lagi menunggu dan menjalani apa yang bakalan terjadi di SMA ini. Apa sesuai apa yang gue harapkan, impikan dan doakan ketika gue SMP?

:)

Advertisements

Leave a Comment about my post below! Thankyou :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s