‘Back To You’

..Back to me,
I know that it comes,
Back to me
Doesn’t it scare you?..

Hey, I’ve missed you, blog.

Sebelumnnya gue mau minta maaf karena baru bisa ngepost sekarang!

Katanya mau konsisten, mana?

Well oke, jawabannya tentu saja ada di post kali ini.

Bukan. Ini bukan post yang isinya galauan gue. Well, mungkin ini termasuk ‘curhat’, tapi serius ini bukan isi curhatan yang gak penting. Mohon jangan cuma di lihat judul postingannya saja. Kan, don’t judge a book by the cover. Halah.

Oke, ini jadi ceritanya tentang…

image

…Handphone kesayangan gue yang udah setahun bareng-bareng sama gue; Samsung Galaxy Young versi lama. (Gue belinya akhir 2012)

Engga, bukan. Ini bukan curhatan tentang gue pengen ganti hape juga. (sebenernya sih pengen). Jadi, si ‘Way’ (bacanya Way, bukan Wey) udah rada-rada aneh. Dan, keanehan yang paling mengganggu gue adalah tombol back-nya suka error…

Dan karena keanehan tombol back-nya itu lah, gue tiba-tiba berpikir kritis dan menyadari sesuatu…

Jadi sebelumnya, Si Way ini rada ngambek sama gue mungkin. Tombol back-nya kadang bisa, kadang enggak. Pokoknya labil dan sensitif deh. Kadang, gue elus-elus dulu itu tombol back sampe akhirnya bisa bekerja dengan benar lagi. Kadang juga, gue harus menunggu beberapa menit supaya bisa di pake lagi.

Tapi… Si Way ini mengajarkan gue supaya jangan melihat dan mengulang terus apa yang ada di belakang. Makanya dia ngambek, soalnya gue meungkin menurut dia masih terjebak nostalgia, lah, istilahnya.

2 Minggu belakangan ini gue baru menyadari tentang hal-hal kecil dalam hidup. Beneran deh.

Gue 3 bulan lagi udah menghadapi UN. Lah, terus kenapa?

Itu tandanya gue musti lebih rajin belajar, dan gak menengok ke belakang. Seperti kata guru gue; “Ini masa-masanya kalian hanya melihat lurus ke depan. Tinggalkan yang di belakang. Tinggalkan dan pelajari. Ini penentuan masa depan kalian. Jangan melihat ke belakang dan mengulang semuanya yang ada. Hanya fokus ke depan kalian.” Kira-kira, beliau berkata seperti itu.

Terus apa hubungannya?

Masa pembelajaran yang lalu, gue rasa nilai gue masih jauh dari apa yang gue inginkan nanti pas UN. Jujur meski gue bertahan di 3 besar kelas (meski sempet merosot 2 angka, tapi masih tetep di 5 besar), gue termasuk anak yang… Bahasa kasarnya; malas. Iya. Gue termasuk anak yang jarang ngerjain PR di rumah. Jarang baca-baca ulang pelajaran pas nyampe rumah. Pas belajar di kelas gue kadang diselingin dengan bercanda sama temen. Bahkan, yang paling parah gue pernah nggak belajar pas mau ulangan. Dan, ajaibnya, nilai gue masih tetep diatas rata-rata. Dan itu pas mapel MTK. . .

Tapi nilai MTK TO pertama gue kemarin jeblok banget. Ya karena itu, gue nggak belajar…
ini juga membuktikan, bahwa Annisa gak belajar pun bisa dapet nilai jeblok. Gak selamanya bisa di atas rata-rata

Jujur pas awal-awal masuk ke semester awal kelas 9 gue belum mulai nyicil untuk pelajaran UN. Sampe awal semester 2, gue belum juga nyicil.
Dan pada awal semester 2, kebingungan melanda gue.
Tekad gue yang pengennnn banget masuk ke SMAN 1 Bekasi, tiba-tiba di ganti dengan keraguan.
Dan dimulai dari situ, gue mulai males buat baca-baca buku UN, males ngerjain soal, capek buat ikut Penambahan Materi, capek buat berangkat les. Capek buat belajar terus-menerus pokoknya.
Dan, pada akhir Januari, gue mendapat ‘pencerahan’.

Engga. Gue yang pasti bukan pergi ke tempatnya Ki Joko Bodo, atau Ummi Zubaedah atau malah ke Eyang Subur.
Gue cuma tidur di kamar. Pas jam 3 dini hari, gue kemudian bangun. Gue memutuskan buat Sholat Istikhoroh. Gue meminta dengan khusyuk kepada-Nya. Setelah itu, gue nyorat-nyoret di buku catetan tentang ke galau-an dan kekhawatiran gue selama ini. Setelah gue rasa gue udah tenang, gue tidur kembali.

Dan, tadaaa!
Pagi harinya; tiba-tiba hati gue mantap dan otak gue seger.
Dan, dari situ, gue mulai membuat jadwal belajar dan kata-kata motivasi yang gue tempelin di lemari kamar; BISA MASUK SMANSASI. Duh bro, you just don’t know how it feel.

Kemudian… Lagi, gue akui ‘gue’ yang pas jaman kelas 7-8 dulu juga kurang serius dalam hal belajar. Inget banget, kelas 7 itu masa yang emosi lagi sering naik-turun. Bahasa kasarnya; Annisa pas kelas 7 adalah anak yang nakal dan songong banget. Pas kelas 8, gue malah banyak banget bercandanya pas di kelas. Tiap Sabtu (bukan malem hari tapi) pasti main ke rumah temen. Saat itu pikiran ‘labil’ gue belum sampai ke UN. Malah, gue juga sempet deket dengan seorang cowok. Gue akui, kelas 7-8 itu emang bener-bener masa kelabilan gue. (gue akui sekarang pasti gue juga masih labil). (Tapi gue bersyukur seenggaknya gue nggak nakal bangeet dan sampe gak bener gitu. Gue masih terjaga kok). Well, ini gak bermaksud untuk menyinggung. Gue cuma berusaha sharing tentang hal-hal yang sempet membuat gue mandat di tengah jalan tentang keyakinan gue tentang ‘hal yang ada di depan’, kok.

“Gak selamanya cinta bakalan ngasih kita masa depan yang baik. Tapi dengan cinta, kita bakalan yakin dengan apa yang bakalan ada di depan, nanti.” #APAINI *jadi bijak*

Gue cinta menjadi diri gue yang sekarang. Gue cinta nge-blog, makanya rasanya ‘ada yang ganjel’ pas gue lagi sibuk belajar dan blog ini gak gue urus. Malah, sampe di e-mail sama wordpress-nya bahwa “We’ve missed you Annisa!”.
Gue cinta untuk melakukan berbagai rutinitas yang gue lakukan sekarang; belajar, latihan, baca-baca buku soal, pergi les, belajar lagi, belajar dan belajar.
Gue cinta menulis. Karena itu, dalam sehari gue selalu nyempetin nulis hal-hal yang ada di otak gue, curahan hati atau juga cerita cerita pendek. Dan biasanya, tulisan itu cuma berakhir nanggung di kertas selembar, halaman buku tulis (apa aja) atau jadi draft di handphone atau di blog.

Jadi… Apa hubungannya sama Back To You?

Tentu saja ada. Ini tentang hal yang dulu pernah ada, dan menurut gue itu hal terlucu yang gue alamin. Ini tentang jangan terlalu pikirin yang ada di belakang. Buat bahan cerita aja. Tapi yang musti di pikirin ya udah pasti yang ada di depan. Jujur ini gue juga sambil nge-flashback diri gue pas jaman dulu gimana, dan gue senyam-senyum pas nginget-nginget lagi.

Mungkin menurut beberapa orang, anak kelas 3 SMP nulis kayak gini agak lebay atau mungkin alay kali, ya? Huahahahahaha.
Tapi, asli aku menulis ini sesuai apa yang ada di pikiran. Pas menulis ini tuh kayak ngalir apa adanya. Ini juga sempet jadi draft seminggu di berkas tulisan blog XD
Jadi, segini dulu postingan di tengah kesibukan perjuanganku, ya.
Juga tentang hubungannya si Way dengan apa yang ku alami.
Terimakasih sudah membaca ceritaku sampai habis.

I love my life, and the way who I am right now.

AFA.

…Your will is not as strong,
As it used to be…

Advertisements

Leave a Comment about my post below! Thankyou :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s