People Change.

Banyak yang bilang; time flies, people change. Memang benar sih, orang-orang berubah. They become what they said not want to be. Tapi, pasti ada juga hal kecil yang mereka gak berubah dari dulu. Kayak temen-temen aku dulu misalnya;
Faiqoh, dia pas SD dulu konyol, sekarang masih konyol. Masih gak jaim. Yang beda cuma hafalan Al-Quran-nya, kebijakan, tingkat kekonyolannya dan pemikirannya, terus dulu dia sering jadi teman curhat aku, sekarang jarang. Maklum sih, kita kan gak satu sekolah lagi.
Terus ada Sofia aka Pida. Dia yang dulu cempreng, feminim, dan peduli sama penampilan, sekarang masih tetep begitu. Sekarang dia malah nggak terlalu jaim kayak dulu. Kalo ketemu kita-kita pasti heboh dan seneng banget. Bedanya adalah yaa pasti pemikirannya ya, Dan.. Ah, ya. Suaranya tambah cempreng.. Hahahaha.
Pokoknya masih banyak deh, kayak Mine, Shelda, Kiki, Atikah sama Nabilah. They still become my bestfriends since Sekolah Dasar . Kita kira-kira barengan udah tiga tahun.

Dan pasti di setiap umurnya kita akan berbeda perilaku.

Kayak misalnya, pas kamu umur 11 tahun, kamu alay dan lebay banget. Suka update status di facebook, nyindir lewat dunia maya. Dan pasti pas kamu umur 12, kamu ngerasa itu gak banget. Kemudian kamu mulai galau-galauan. Nulis di dunia maya. Jatuh cinta. Padahal cuma cinta monyet. Kamu percaya dia itu true love kamu.

Dan ternyata yang masalah cinta itu bertahan sampe umur 13. Dan ketika kamu umur 14, pasti kamu berpikir lagi, itu tuh ternyata nggak banget. Kekanak-kanakan. Dan yang pasti, kelakuan kamu di umur 14 ini, akan nggak banget juga mungkin ketika umur 15. Tapi orang memang benar-benar masa perubahannya itu pas umur 15. Banyak yang bilang begitu. Kayak yang di lagunya Taylor Swift – Fifteen, itu mungkin termasuk contohnya?

Tapi belum tentu, kan? Pasti ada kok, yang udah 15 tapi masih kayak 11 tahun. Aku sendiri sebenarnya juga mengalami kok. Perubahan sifat di setiap umur. Dan menganggap itu tuh nggak banget dan lebay. Ya namanya masih labil, yagak?… *poker face*

“Pokoknya, intinya kamu jangan puas dulu sama perilaku kamu sekarang. merasa udah baik, merasa paling tua dan patut dihormati, merasa ‘aku tuh udah sempurna, kurang apa?’. Jangan kayak gitu dulu. Tetap aja kalo kamu berperilaku kayak gitu, kamu bakal dianggap masih kekanak-kanakan sama umur nya yang jauh diatas kamu.” (ngomong sama diri sendiri

Oke. Sekiranya segini dulu postingan seraya curhat colongan dimalam ini. Huwala ya, Blog. Huwala Indonesia!

Salam,
AFA.

Advertisements

Leave a Comment about my post below! Thankyou :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s